RSS

Tag Archives: Allah

Petualangan Bersama Al-Quran Syekh Fahd Al Kandari (Eps 1)

Syekh Fahd Al Kandari seorang imam dari Kuwait pada 2012 lalu memiliki sebuah acara bernama Musafir Ma’al Quran, atau Traveler with the Quran Petualangan bersama Al-Quran. Dalam video dokumenter ini digambarkan perjalanan beliau yang berkeliling ke berbagai negara menemui para hafidz dan penghafal Quran untuk berbagi dengan para penonton keajaiban-keajaiban yang Allah tunjukkan kepada penghafal Al-Quran.

Pada episode pertama kali ini, beliau berpetualang ke negeri Turki. Dimana dijumpai banyak penduduknya ternyata tak menguasai bahasa Arab, namun tetap pendidikan untuk mengenal Quran menjadi hal penting. Selanjutnya Syeikh Fahd Al Kandari melanjutkan petualangan ke Maroko untuk mendapatkan kesaksian sebuah keluarga penghafal Quran disana. Selanjutnya juga bertemu para penghafal Quran di Mauritania, negeri yang dulunya dikenal sebagai negara Syinqith.

Di Mesir, Syeikh Fahd bertemu dengan beberapa penghafal Quran dengan ceritanya masing-masing. Salah satunya ialah seorang tunanetra yang memiliki semangat tinggi untuk menghafal Quran. Dengan keterbatasan masing-masing dijumpai pula beberapa orang penghafal Quran yang memberikan inspirasi luar biasa.

Selanjutnya di Chechnya, negeri pecahan Uni Soviet ini juga memiliki komunitas penghafal Quran luar biasa.

Perjalanan demi perjalanan dalam episode pertama ini tentunya memberikan semangat bagi kita. Kita tidak sendiri di dunia ini yang memiliki keinginan yang sama. Mereka dengan keterbatasan masing-masing, konflik dan bahaya masing-masing di negaranya. Semoga kita yang berada di Indonesia yang damai ini mendapatkan inspirasi dari perjalanan kali ini

Silahkan disimak videonya :

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on 24 November 2013 in Video

 

Tags: , , , , , , , , , , ,

Coming Soon, “Komunitas MTQ Telkom University”

Alhamdulillah Sabtu, 2 November 2013 lalu telah dilaksanakan silaturahmi MQ dengan teman-teman para peserta MTQ Mahasiswa Nasional 2013 kafilah IT Telkom.

Kafilah beranggotakan Afdan Zamil, Imelda Septrina, M Muhaimin, Lina Aisyah, Abdurrahman dan Sya’ban Muhyiddin ini bertolak mewakili kampus IT Telkom dalam perhelatan MTQ Nasional Mahasiswa 2013 Juli lalu di Padang Sumatera Barat.

Sebagai tindak lanjut dari keberangkatan tersebut, Insha Allah dalam waktu dekat segera dibentuk komunitas MTQ Telkom University. Diharapkan komunitas ini dapat berkembang sebagai sarana pembinaan bagi mereka yang berminat untuk mengikuti kompetisi MTQ, baik yang diselenggarakan DIKTI yaitu MTQ Nasional Mahasiswa, maupun MTQ tahunan yang diselenggarakan PT Telkom dan Departemen Agama.

Mohon do’a restunya, semoga inisiasi ini dapat menjadi hadiah sehingga ke depan pembinaan Quran menyongsong MTQ lebih baik lagi.

Rombongan Kafilah IT Telkom

 
Leave a comment

Posted by on 24 November 2013 in Kegiatan

 

Tags: , , , , , , , , , ,

Bagaimana Memilih Kecepatan Dalam Membaca Al Quran?

Image

Terkadang kita akan mendapati berbagai macam cara orang dalam membaca Al Quran. Disitulah mungkin timbul kebimbangan, ketika melihat orang lain membaca dengan cepat, sementara kita ingin juga kejar target namun ragu apakah boleh membaca secara demikian.

Sahabat sebelum membahasnya kita akan menyimak hukum mempelajari tajwid.

Tajwid

Adapun hukum mempelajari Ilmu Tajwid sebagai disiplin ilmu adalah fardu kifayah. maksudnya kewajibannya bisa digugurkan apabila ada orang lain yang melakukannya. Adapun hukum membaca Al Quran dengan memakai aturan-aturan tajwid adalah fardu ‘ain yaitu wajib bagi setiap dari kita. Firman Allah SWT:

وَرَتِّلِ الْقُرْ ا نَ تَرْتِيْلًا..

“Dan bacalah AlQuran dengan tartil.” (Q.S. Al-Muzzammil 73: 4).

Rasulullah SAW juga bersabda :

إ ِقْرَؤُوْا الْقُرْآَنَ بِلُحُوْنِ الْعَرَبِ وَ أَصْوَاتِهَا (رواه الطبران)

“Bacalah AlQuran dengan cara dan suara orang Arab yang fasih”. (HR. Thabrani)

Syekh Ibnul Jazari (Ulama pakar ilmu tajwid dan qiro’at) dalam syairnya mengatakan:

وَ الْأَخْذُ بِالتَّجْوِيْدِ حَتْمٌ لَازِمٌ # مَنْ لَمْ يُجَوِّدِ القُرْآَنَ اَثِمٌ
لِأَنَّهُ بِهِ الْإِلَهُ اَنْزَلَ # وَ هَكَذَا مِنْهُ اِلَيْنَا وَ صَلَا

“Membaca Al Quran dengan tajwid hukumnya wajib, Siapa saja yang membaca Al Quran tanpa memakai tajwid hukumnya dosa, Karena sesungguhnya Allah menurunkan Al Quran berikut tajwidnya. Demikianlah yang sampai pada kita dari-Nya.”

Karena itulah jangan heran jika tidak semua qori’ ternyata bisa membaca Al Quran dengan indah, dan mematuhi tajwid namun tidak semua mengerti hukum tajwid, nama mad dls.

Bagaimana dengan Tahsin?

Tujuan utama mempelajari ilmu tajwid dalam rangka tahsin tilawah adalah menjaga lidah dari kesalahan ketika membaca AlQuran. Dan kesalahan dalam membaca AlQuran ada dua macam :

a. ا َلَّلحْنُ اْلجَلِيْ /Al-Lahnul Jaliy

Kesalahan yang terlihat dengan jelas baik dikalangan awam maupun para ahli tajwid.

• perubahan bunyi huruf dengan huruf lain

• perubahan harakat dengan harakat lain

• memanjangkan huruf yang pendek atau sebaliknya.

• Mentasydidkan huruf yang tidak seharusnya atau sebaliknya.

b. اَلّلحْنُ اْلخَفِيْ /Al-Lahnul Khofiy

Kesalahan ringan yang tidak diketahui secara umum, kecuali oleh orang yang memiliki pengetahuan mengenai kesempurnaan membaca Al Quran. Diantaranya:

• hukum-hukum pembacaan seperti membaca mad wajib muttashil atau lazim dengan dua atau tiga harakat

• tidak menerapkan kaidah ghunnah pada huruf-huruf yang seharusnya dibaca dengan ghunnah.

Contoh :

أَنْزَلَ – يُنْفِقُوْنَ – وَمَا أَنْزَلَ مِنْ قَبْلِكَ – إِذَا جَآءَ

Lalu bagaimana bila membaca Al Quran dengan cepat?

Sebelum dijawab akan dipaparkan teknis membaca Al Quran dari segi kecepatan.
1. اَلتَّحْقِيْقُ (At-Tahqiq), yaitu bacaan yang sangat lambat, yang lazim digunakan untuk metode pembelajaran

2. التَّرْتِيْلُ (At-Tartil), yaitu bacaan perlahan dan tenang, cocok untuk sembari mentadabburi Al Quran

3. اَلتَّدْوِيْرُ (At-Tadwir), yaitu bacaan yang tidak terlalu capat dan tidak terlalu lambat, bacaan dengan irama yang sedang.

4. اَلْحَدَرُ (Al-Hadr), yaitu bacaan yang dilakukan dengan cepat

Dan apabila menemukan bacaan Quran yang cepat mungkin termasuk Al Hadr. Namun perlu diperhatikan kecepatan manapun yang digunakan wajib tetap memperhatikan ilmu tajwid.

Khusus Al Hadr, yang perlu diwaspadai :

1. Panjang mad dan tanwin perlu hati-hati jangan sampai hilang

2. Sifat makhorijul huruf tetap ada

3. Adapun membaca al-Quran dengan cepat hingga berakibat lahn yang dapat merusak terhadap arti atau

makna al-Quran, menghilangkan atau meninggalkan hukum-hukum yang ada dalam Tajwid, serta hurufnya

berubah, maka dihukumi haram.

Sementara yang harus diwaspadai dari cara At-Tahqiq:

1) Berlebih-lebihan dalam Ghunnah & panjang Mad

2) Mengulur harakat sehingga menyebabkan timbulnya huruf baru
Bagaimana kita memilih?

Pilihlah yang mudah bagi kita. Tentunya dengan tidak mengindahkan hukum tajwid yang ada. Sedikit demi sedikit, cara membaca Al-Quran boleh diubah menjadi lebih lambat, tetapi lebih benar bacaannya. Sebab meski jumlah yang dibaca sedikit, namun akan memberikan pahala yang lebih banyak, bila membacanya benar. Sebaliknya, meski yang dibaca banyak, tapi kalau salah semua, tentu kurang mendatangkan pahala. Malah boleh jadi terancam mendapat dosa.
Kesalahan dasar dalam membaca Quran jangan dilupakan juga.
1. Tidak konsisten dalam membaca tanda-tanda panjang.

2. Tidak konsisten/seimbang dalam membaca ghunnah.

3. Pengucapan vokal yang tidak sempurna.

4. Pengucapan huruf sukun yang tidak sesuai dengan kaidah tajwid (sering dipantulkan).

Silahkan memilih. Apabila ingin yang cepat atau lambat semua terserah pada kita. Namun bila ingin bisa membaca dengan teknik hadr atau cepat tidak ada cara lain selain berlatih. Maka latihlah diri kita, dan apabila belum bisa janganlah berkecil hati apalagi sampai iri hati. Allah selalu melihat amal berdasarkan niat, keikhlasan serta kesungguhan kita dalam menjalankannya. Dan tiada yang paling tahu tentang itu kecuali Allah bukan kawan?

Kesimpulan :
Cepat atau lambat tergantung bagaimana yang mudah bagi kita, asal wajib mematuhi tajwid

Oleh : M Faizal Ramadhan,
Referensi :

1. Baqi UPI

2. http://chirpstory.com/li/51227

3. http://blog.re.or.id/dosakah-kita-membaca-al-quran-mengabaikan-tajwid.htm

4. notes Facebook Von Odison 

 
4 Comments

Posted by on 17 July 2013 in Tilawah

 

Tags: , , , , , , , , , , ,

 
%d bloggers like this: